Jali pergi mijit

jali pergi pijit

Masih ingat sama Beny dan Iwan? Itu tuh sales senior di kantornya Jali.  Pagi itu Jali lagi asyik ngobrol dengan Beny dan Iwan di warung Mpok Mina.

 

Beny : Kenapa elu kok bengong gitu dan muka elu agak pucat?

 

Jali : Lagi gak enak badan pak Beny, kayaknya masuk angin. Biasanya kalau gini aye di kerokin sama Emak udah baek. Tapi Emak Jali udah 2 hari ini nginap di rumah kakaknya di Pasar Baru. Jadi gak ada yang kerokin.

 

Beny : Oh gitu…. Kalau gitu elu musti di pijit biar seger lagi.

 

Iwan : Iya Jali…. Udah nanti elu ikut aja sama gw dan Beny. Kebetulan Beny habis klaim komisi jadi lagi banyak duit dia. Nanti kita bareng aja perginya, mumpung dibayarin sama boss Beny.

 

Jali : Wah, makasih pak Beny. Tapi enak gak yah kita mijit lagi jam kerja. Kalau ntar habis pulang kerja aja mijitnya gimana pak?

 

Beny : Jali, kalau sudah habis jam kerja yah kita pulang ke rumah ketemu istri sama anak. Masak sore-sore mijit, udah gak apa lagi pula cuma 1 jam dan gw yang bayarin.

 

Jali : Nanti kalau pak Dudung tahu dan telp pas lagi mijit gimana pak?

 

Iwan : Kalau pak Dudung telp elu jangan angkat, nanti bilang aja lagi di jalan bawa motor gak bisa angkat telp. Gitu aja kok bingung. Yang penting elu seger dulu deh jangan sampai ayam sakit gitu. Udah yuk jalan ….

 

Akhirnya Jali ikut bareng Beny dan Iwan ke tempat mijit. Dalam pikiran Jali dia mau mijit biar sehat dan hilang masuk anginnya. Sesampainya di lokasi

 

Beny : Ayo masuk Jali..

 

Jali : (sambil masuk dan melihat-lihat) kok banyak gambar cewek-cewek kayak gini di nomorin pak?

 

Iwan : Itu kode nomor cewek-cewek yang akan mijit kamu Jali. Kamu suka sama yang no berapa?

 

Jali : Loh kok di pijit sama cewek seksi kayak gini. Saya biasa di pijit sama ibu-ibu bukan cewek beginian pak.

 

Beny : Udah Jali cobain aja pijit di sini pasti seger. Saya sama Pak Iwan udah mau masuk nih.

 

Jali : Bentar dulu pak, saya minta waktu 5 menit untuk mikir.

 

Jali terlihat galau lalu buru-buru ke tempat parkir membuka akun Facebooknya lalu posting

 

“Kalau di ajak sales senior mijit pada saat jam kerja, sebaiknya seorang sales……”

 

Setelah menunggu beberapa menit ada beberapa comment yang masuk, salah satunya dari Domu Sinaga yang nulis :

 

Sebaiknya seorang sales punya integritas. Jujur dalam mempergunakan waktu. Tidak korupsi jam kerja bahkan harus loyal terhadap perusahaan. Demi tercapainya misi lampaui target. Salam JOS.

 

Setelah membaca Jali masuk kembali ke dalam menemui Pak Beny dan Pak Iwan.

 

Jali : Pak, masuk angin saya sudah hilang. Saya gak jadi ikutan mijit deh. Saya ijin pamit dulu yah pak mau ke toko Ko Afuk urus tagihan dulu. (langsung pergi meninggalkan Beny dan Iwan yang melongo)

 

Catatan penulis cerita :

Dalam kondisi seperti ini Jali bisa saja melaporkan perbuatan teman-temannya kepada atasannya. Tapi Ia memilih untuk tidak melakukannya, yang penting dia tidak ikut-ikutan. Dia tetap fokus bekerja dan memegang prinsip untuk kerja dengan tanggung jawab dan punya Integritas.

 

Salam JOS (Jualan.. Omset …Sukses)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *