Posts

Jali pergi mijit

Masih ingat sama Beny dan Iwan? Itu tuh sales senior di kantornya Jali.  Pagi itu Jali lagi asyik ngobrol dengan Beny dan Iwan di warung Mpok Mina.

 

Beny : Kenapa elu kok bengong gitu dan muka elu agak pucat?

 

Jali : Lagi gak enak badan pak Beny, kayaknya masuk angin. Biasanya kalau gini aye di kerokin sama Emak udah baek. Tapi Emak Jali udah 2 hari ini nginap di rumah kakaknya di Pasar Baru. Jadi gak ada yang kerokin.

 

Beny : Oh gitu…. Kalau gitu elu musti di pijit biar seger lagi.

 

Iwan : Iya Jali…. Udah nanti elu ikut aja sama gw dan Beny. Kebetulan Beny habis klaim komisi jadi lagi banyak duit dia. Nanti kita bareng aja perginya, mumpung dibayarin sama boss Beny.

 

Jali : Wah, makasih pak Beny. Tapi enak gak yah kita mijit lagi jam kerja. Kalau ntar habis pulang kerja aja mijitnya gimana pak?

 

Beny : Jali, kalau sudah habis jam kerja yah kita pulang ke rumah ketemu istri sama anak. Masak sore-sore mijit, udah gak apa lagi pula cuma 1 jam dan gw yang bayarin.

 

Jali : Nanti kalau pak Dudung tahu dan telp pas lagi mijit gimana pak?

 

Iwan : Kalau pak Dudung telp elu jangan angkat, nanti bilang aja lagi di jalan bawa motor gak bisa angkat telp. Gitu aja kok bingung. Yang penting elu seger dulu deh jangan sampai ayam sakit gitu. Udah yuk jalan ….

 

Akhirnya Jali ikut bareng Beny dan Iwan ke tempat mijit. Dalam pikiran Jali dia mau mijit biar sehat dan hilang masuk anginnya. Sesampainya di lokasi

 

Beny : Ayo masuk Jali..

 

Jali : (sambil masuk dan melihat-lihat) kok banyak gambar cewek-cewek kayak gini di nomorin pak?

 

Iwan : Itu kode nomor cewek-cewek yang akan mijit kamu Jali. Kamu suka sama yang no berapa?

 

Jali : Loh kok di pijit sama cewek seksi kayak gini. Saya biasa di pijit sama ibu-ibu bukan cewek beginian pak.

 

Beny : Udah Jali cobain aja pijit di sini pasti seger. Saya sama Pak Iwan udah mau masuk nih.

 

Jali : Bentar dulu pak, saya minta waktu 5 menit untuk mikir.

 

Jali terlihat galau lalu buru-buru ke tempat parkir membuka akun Facebooknya lalu posting

 

“Kalau di ajak sales senior mijit pada saat jam kerja, sebaiknya seorang sales……”

 

Setelah menunggu beberapa menit ada beberapa comment yang masuk, salah satunya dari Domu Sinaga yang nulis :

 

Sebaiknya seorang sales punya integritas. Jujur dalam mempergunakan waktu. Tidak korupsi jam kerja bahkan harus loyal terhadap perusahaan. Demi tercapainya misi lampaui target. Salam JOS.

 

Setelah membaca Jali masuk kembali ke dalam menemui Pak Beny dan Pak Iwan.

 

Jali : Pak, masuk angin saya sudah hilang. Saya gak jadi ikutan mijit deh. Saya ijin pamit dulu yah pak mau ke toko Ko Afuk urus tagihan dulu. (langsung pergi meninggalkan Beny dan Iwan yang melongo)

 

Catatan penulis cerita :

Dalam kondisi seperti ini Jali bisa saja melaporkan perbuatan teman-temannya kepada atasannya. Tapi Ia memilih untuk tidak melakukannya, yang penting dia tidak ikut-ikutan. Dia tetap fokus bekerja dan memegang prinsip untuk kerja dengan tanggung jawab dan punya Integritas.

 

Salam JOS (Jualan.. Omset …Sukses)

Toko Lagi Ramai, besok aja balik lagi

Tak terasa sudah 1 minggu Jali bekerja di PT. Setia Bersama. Setelah melewati masa MOS bersama Beny dan Iwan kini Pak Dudung minta Jali untuk mulai mencari pelanggan baru untuk kawasan Bekasi.

 

Dudung : Jali, mulai hari ini kamu jalan sendiri dan cari toko baru di daerah Bekasi, kamu bisa kan yah?

Jali : Bisa pak Dudung.

Dudung : Bagus… Ini baru namanya anak buah saya. Nah pagi ini kamu bawa brosur yang ada diloker nanti kamu tawarin barang-barang kita. Ingat prinsip saya apa?

Jali : JOS pak. Jualan …. Omset …. Sukses!

Dudung : Mantab, salam JOS. Jadi kamu tidak boleh balik kantor kalau gak jualan hari ini. Kamu harus fokus Jualan, datangi semua toko di Bekasi sampai ada yang mau order dan menghasilkan Omset. Kalau sdh bawa PO itu baru Sukses. Mengerti Jali?

Jali : Ngerti Pak.

Dudung : Sudah berangkat sekarang. Eh iya ngomong-ngomong dimana Beny sama Iwan kok gak kelihatan?

Jali : Di warung Mpok Mina depan kantor pak (sambil ngeloyor pergi)

 

Jam 10 pagi di salah satu toko bahan bangunan di Bekasi.

 

Jali : Wah… Rame banget nih toko. Pasti kalau order barang pasti banyak nih.  Coba masuk ah…  Siang pak ….

Amin : Iya siang, darimana kamu, mau ngapain?

Jali : Saya Jali dari Setia Bersama mau nawarin barang pak.

Amin : Waduh elu gak liat gua lagi sibuk rame kayak gini. Udah besok aja elu datang kalau gua sepi.

Jali : Oh…. Baik pak. Kalau gitu saya permisi dulu.

 

Demikianlah Jali keliling Bekasi dari pagi sampai jam 16.00 WiB. Jali berhasil mengunjungi 14 toko sepanjang perjalanannya hari ini. Sebagian besar toko yang dikunjunginya memang ramai pembeli, sedangkan hanya 3 toko yang sepi tapi pemiliknya lagi gak ada.

Menariknya semua pemilik toko yang ramai memberikan jawaban yang mirip-mirip dan hampir sama, yaitu : “Gue lagi rame, besok aja elu balik lagi!”

Sambil istirahat minum es cendol dipinggiran Kalimalang Jali berpikir keras dan berkata dalam hatinya “Gua akan datang lagi besok ke toko-toko ini”

Benar saja besok dan beberapa hari selanjutnya Jali mendatangi lagi toko-toko yang sudah dikunjunginya. Anehnya setiap kali dia datang, semua toko bangunan tersebut ramai pembeli terus, dan pemilik tokonya bilang hal yang sama : “Gue lagi rame, besok aja elu balik lagi!”

Dan Jali pun selalu memberikan jawaban yang sama “Baik pak, kalau begitu besok saya akan balik lagi.”

Tapi kok sudah beberapa hari bolak balik begini terus, mau sampai kapan nih musti kunjunginnya.

Malam-malam pas di rumah Jali juga masih mikirin, bahkan Emaknya masak sayur asam dan Ikan peda kesukaannya pun Jali nggak selera makan.

Masih terngiang-ngiang pesan pak Dudung : Jualan … Omset … Sukses.

Mau curhat sama Emaknya Jali gak berani, karena nanti Emaknya bisa ngoceh karena sudah sejak awal Emak gak mendukung Jali jadi sales. Dia harus bertahan dan cari solusi untuk permasalahannya

Tanya sama siapa yah? Teman sekolah dan kuliah gak ada yang jadi sales.

Tiba-tiba Jali tersenyum senang. Aha …. Gua tahu musti minta pendapat siapa?  Buru-buru Jali buka Facebooknya dan nulis status :

 

“Kalau pemilik toko selalu bilang : Gue lagi rame, besok aja elu balik lagi. Sebaiknya seorang sales harus ……”

 

Setelah itu Jali berdoa, sambil berharap semoga ada yang bisa kasih jawaban atas pertanyaannya.

Besok paginya Jali buka Facebooknya dan ternyata banyak yang kasih masukan buat Jali. Beberapa diantaranya :

 

Indra Hadiwidjaja : Cari tahu jam berapa tokonya tidak terlalu ramai, datang di waktu tsb.

 

Febryan Lukito : Jangan langsung menawarkan produk sih. Coba bantu-bantu. Cari tahu kebutuhan. Masalah si toko itu apa. Baru deh closing dari sana.

 

Sugiarto Khouw : Tongkrongin dong.. biar bos nya makin kenal dan pasti nanti di order.

 

Jalipun membaca semua komentar yang bagus-bagus tersebut dan dia jadi dapat pembelajaran yang sangat bagus. Buru-buru dia mandi dan siap untuk mempraktekkan ilmu yang diberikan oleh teman-teman Facebooknya.

Saya hampir Pingsan

Sudah beberapa bulan ini saya rutin lari 5 KM seminggu 2 kali. Karena kesibukan sudah 2 minggu ini saya tidak sempat lari lagi.

Pagi ini saya putuskan untuk lari lagi dan berniat untuk lari lebih kencang dari sebelumnya karena tahun depan saya akan buat Sales Run 2017 jadi harus latihan dari sekarang.

Selesai lari saya lihat apps Nike+ Run dan Anda tahu hasilnya saya berhasil lari jauh lebih kencang dari sebelumnya…. YES !!!!

Tapi Anda tahu setelah saya berhenti lari apa yang terjadi?

Kepala saya seperti melayang, saya merasa lemas dan keringat bercucuran dengan deras. Dalam hati saya “Wah bisa pingsan nih!”

Untung saja saya teringat bahwa dalam kondisi seperti ini harus banyak ambil nafas panjang.

Buru-buru saya ambil nafas panjang.

Satuuuuu……
Duaaaaaaa….
Tigaaaaa…..

Setelah beberapa kali tarik nafas panjang berangsur-angsur saya segar lagi.

Dari kejadian ini saya belajar satu hal. Anda mau tahu apa?

Dalam kondisi last minutes menjelang akhir tahun ini, Anda harus berlari ( baca : Jualan ) lebih kencang dari sebelumnya.

Gak ada pilihan, kalau Anda tidak jualan lebih keras dari sebelumnya Anda akan melewati tahun 2016 dengan kegagalan.

Jangan takut akibat jualan lebih kencang dan lebih keras dari sebelumnya.

Resiko terburuk Anda akan mau pingsan seperti saya, tapi efeknya Anda akan melampaui target di tahun 2016 ini.

Lagi pula kalau sudah sampai finish dan mau pingsan, tinggal ambil nafas panjang.

Satuuuuu……
Duaaaaaaa….
Tigaaaaa…..

Happy Selling,

Dedy Budiman
Champion Sales Trainer
www.dedybudiman.com

Portfolio Items