Posts

Jali pergi mijit

Masih ingat sama Beny dan Iwan? Itu tuh sales senior di kantornya Jali.  Pagi itu Jali lagi asyik ngobrol dengan Beny dan Iwan di warung Mpok Mina.

 

Beny : Kenapa elu kok bengong gitu dan muka elu agak pucat?

 

Jali : Lagi gak enak badan pak Beny, kayaknya masuk angin. Biasanya kalau gini aye di kerokin sama Emak udah baek. Tapi Emak Jali udah 2 hari ini nginap di rumah kakaknya di Pasar Baru. Jadi gak ada yang kerokin.

 

Beny : Oh gitu…. Kalau gitu elu musti di pijit biar seger lagi.

 

Iwan : Iya Jali…. Udah nanti elu ikut aja sama gw dan Beny. Kebetulan Beny habis klaim komisi jadi lagi banyak duit dia. Nanti kita bareng aja perginya, mumpung dibayarin sama boss Beny.

 

Jali : Wah, makasih pak Beny. Tapi enak gak yah kita mijit lagi jam kerja. Kalau ntar habis pulang kerja aja mijitnya gimana pak?

 

Beny : Jali, kalau sudah habis jam kerja yah kita pulang ke rumah ketemu istri sama anak. Masak sore-sore mijit, udah gak apa lagi pula cuma 1 jam dan gw yang bayarin.

 

Jali : Nanti kalau pak Dudung tahu dan telp pas lagi mijit gimana pak?

 

Iwan : Kalau pak Dudung telp elu jangan angkat, nanti bilang aja lagi di jalan bawa motor gak bisa angkat telp. Gitu aja kok bingung. Yang penting elu seger dulu deh jangan sampai ayam sakit gitu. Udah yuk jalan ….

 

Akhirnya Jali ikut bareng Beny dan Iwan ke tempat mijit. Dalam pikiran Jali dia mau mijit biar sehat dan hilang masuk anginnya. Sesampainya di lokasi

 

Beny : Ayo masuk Jali..

 

Jali : (sambil masuk dan melihat-lihat) kok banyak gambar cewek-cewek kayak gini di nomorin pak?

 

Iwan : Itu kode nomor cewek-cewek yang akan mijit kamu Jali. Kamu suka sama yang no berapa?

 

Jali : Loh kok di pijit sama cewek seksi kayak gini. Saya biasa di pijit sama ibu-ibu bukan cewek beginian pak.

 

Beny : Udah Jali cobain aja pijit di sini pasti seger. Saya sama Pak Iwan udah mau masuk nih.

 

Jali : Bentar dulu pak, saya minta waktu 5 menit untuk mikir.

 

Jali terlihat galau lalu buru-buru ke tempat parkir membuka akun Facebooknya lalu posting

 

“Kalau di ajak sales senior mijit pada saat jam kerja, sebaiknya seorang sales……”

 

Setelah menunggu beberapa menit ada beberapa comment yang masuk, salah satunya dari Domu Sinaga yang nulis :

 

Sebaiknya seorang sales punya integritas. Jujur dalam mempergunakan waktu. Tidak korupsi jam kerja bahkan harus loyal terhadap perusahaan. Demi tercapainya misi lampaui target. Salam JOS.

 

Setelah membaca Jali masuk kembali ke dalam menemui Pak Beny dan Pak Iwan.

 

Jali : Pak, masuk angin saya sudah hilang. Saya gak jadi ikutan mijit deh. Saya ijin pamit dulu yah pak mau ke toko Ko Afuk urus tagihan dulu. (langsung pergi meninggalkan Beny dan Iwan yang melongo)

 

Catatan penulis cerita :

Dalam kondisi seperti ini Jali bisa saja melaporkan perbuatan teman-temannya kepada atasannya. Tapi Ia memilih untuk tidak melakukannya, yang penting dia tidak ikut-ikutan. Dia tetap fokus bekerja dan memegang prinsip untuk kerja dengan tanggung jawab dan punya Integritas.

 

Salam JOS (Jualan.. Omset …Sukses)

Toko Lagi Ramai, besok aja balik lagi

Tak terasa sudah 1 minggu Jali bekerja di PT. Setia Bersama. Setelah melewati masa MOS bersama Beny dan Iwan kini Pak Dudung minta Jali untuk mulai mencari pelanggan baru untuk kawasan Bekasi.

 

Dudung : Jali, mulai hari ini kamu jalan sendiri dan cari toko baru di daerah Bekasi, kamu bisa kan yah?

Jali : Bisa pak Dudung.

Dudung : Bagus… Ini baru namanya anak buah saya. Nah pagi ini kamu bawa brosur yang ada diloker nanti kamu tawarin barang-barang kita. Ingat prinsip saya apa?

Jali : JOS pak. Jualan …. Omset …. Sukses!

Dudung : Mantab, salam JOS. Jadi kamu tidak boleh balik kantor kalau gak jualan hari ini. Kamu harus fokus Jualan, datangi semua toko di Bekasi sampai ada yang mau order dan menghasilkan Omset. Kalau sdh bawa PO itu baru Sukses. Mengerti Jali?

Jali : Ngerti Pak.

Dudung : Sudah berangkat sekarang. Eh iya ngomong-ngomong dimana Beny sama Iwan kok gak kelihatan?

Jali : Di warung Mpok Mina depan kantor pak (sambil ngeloyor pergi)

 

Jam 10 pagi di salah satu toko bahan bangunan di Bekasi.

 

Jali : Wah… Rame banget nih toko. Pasti kalau order barang pasti banyak nih.  Coba masuk ah…  Siang pak ….

Amin : Iya siang, darimana kamu, mau ngapain?

Jali : Saya Jali dari Setia Bersama mau nawarin barang pak.

Amin : Waduh elu gak liat gua lagi sibuk rame kayak gini. Udah besok aja elu datang kalau gua sepi.

Jali : Oh…. Baik pak. Kalau gitu saya permisi dulu.

 

Demikianlah Jali keliling Bekasi dari pagi sampai jam 16.00 WiB. Jali berhasil mengunjungi 14 toko sepanjang perjalanannya hari ini. Sebagian besar toko yang dikunjunginya memang ramai pembeli, sedangkan hanya 3 toko yang sepi tapi pemiliknya lagi gak ada.

Menariknya semua pemilik toko yang ramai memberikan jawaban yang mirip-mirip dan hampir sama, yaitu : “Gue lagi rame, besok aja elu balik lagi!”

Sambil istirahat minum es cendol dipinggiran Kalimalang Jali berpikir keras dan berkata dalam hatinya “Gua akan datang lagi besok ke toko-toko ini”

Benar saja besok dan beberapa hari selanjutnya Jali mendatangi lagi toko-toko yang sudah dikunjunginya. Anehnya setiap kali dia datang, semua toko bangunan tersebut ramai pembeli terus, dan pemilik tokonya bilang hal yang sama : “Gue lagi rame, besok aja elu balik lagi!”

Dan Jali pun selalu memberikan jawaban yang sama “Baik pak, kalau begitu besok saya akan balik lagi.”

Tapi kok sudah beberapa hari bolak balik begini terus, mau sampai kapan nih musti kunjunginnya.

Malam-malam pas di rumah Jali juga masih mikirin, bahkan Emaknya masak sayur asam dan Ikan peda kesukaannya pun Jali nggak selera makan.

Masih terngiang-ngiang pesan pak Dudung : Jualan … Omset … Sukses.

Mau curhat sama Emaknya Jali gak berani, karena nanti Emaknya bisa ngoceh karena sudah sejak awal Emak gak mendukung Jali jadi sales. Dia harus bertahan dan cari solusi untuk permasalahannya

Tanya sama siapa yah? Teman sekolah dan kuliah gak ada yang jadi sales.

Tiba-tiba Jali tersenyum senang. Aha …. Gua tahu musti minta pendapat siapa?  Buru-buru Jali buka Facebooknya dan nulis status :

 

“Kalau pemilik toko selalu bilang : Gue lagi rame, besok aja elu balik lagi. Sebaiknya seorang sales harus ……”

 

Setelah itu Jali berdoa, sambil berharap semoga ada yang bisa kasih jawaban atas pertanyaannya.

Besok paginya Jali buka Facebooknya dan ternyata banyak yang kasih masukan buat Jali. Beberapa diantaranya :

 

Indra Hadiwidjaja : Cari tahu jam berapa tokonya tidak terlalu ramai, datang di waktu tsb.

 

Febryan Lukito : Jangan langsung menawarkan produk sih. Coba bantu-bantu. Cari tahu kebutuhan. Masalah si toko itu apa. Baru deh closing dari sana.

 

Sugiarto Khouw : Tongkrongin dong.. biar bos nya makin kenal dan pasti nanti di order.

 

Jalipun membaca semua komentar yang bagus-bagus tersebut dan dia jadi dapat pembelajaran yang sangat bagus. Buru-buru dia mandi dan siap untuk mempraktekkan ilmu yang diberikan oleh teman-teman Facebooknya.

Masa Orientasi Salesman

1 Februari 2017, hari pertama Jali bekerja sebagai salesman.

Anto : Pagi Jali, selamat mulai hari ini 1 Februari 2017 kamu resmi bekerja sebagai salesman diperusahaan ini. Masa percobaan kamu adalah 3 bulan. Bila selama 3 bulan ini kamu tidak mencapai target yang diberikan maka kamu tidak akan diperpanjang.

Jali : Baik pak Anto, saya siap pak.

Anto : Bagus, sebentar saya akan ajak kamu ke ruang Pak Dudung. Beliau adalah seorang pimpinan yang target oriented.

Jali : Target Oriented itu maksudnya apa pak?

Anto : Maksudnya beliau itu sangat fokus kepada pencapaian target penjualan. Jadi kamu harus bisa mengimbangi cara kerja pak Dudung. Intinya : Jualan… Jualan… Jualan… Omset … Omset … Omset…

Jali : Siap pak. Jualan…Jualan… Jualan…Omset … Omset …. Omset

Anto : Nah gitu bagus, yuk kita jalan.

Di ruangan pak Dudung

Anto : Pagi Pak Dudung, ini Jali salesman baru yang akan masuk di team bapak dan akan mulai bekerja hari ini.

Dudung :  Ok makasih pak Anto. Biar nanti saya akan bicara dengan anak ini. Ditinggal aja pak.

Anto : Baik pak, saya pamit dulu

Dudung : Siapa nama kamu?

Jali : Saya Jali pak.

Dudung : Hmmh… Ok, selamat bergabung di team saya. Kamu tahu apa tugas kamu di perusahaan ini?

Jali : Tahu pak. Tugas saya Jualan… Jualan… Jualan… Omset … Omset … Omset

Dudung : Hahahahhahaa…. Bagus, kamu sudah ngerti. Tambahin sedikit JOS : Jualan, Omset, Sukses. Coba ulangi.

Jali : Siap pak, salam JOS : Jualan.. Omset … Sukses…

Dudung : Gitu lebih bagus, pagi ini saya mau urus project dulu dengan Big Client. Jadi kamu beberapa hari ini akan didampingi langsung oleh Sales Senior namanya Beny.

Benn……. Sini kamu.

Taklama kemudian masuklah Beny seorang salesman senior.

Beny : Siap pak Dudung. Salam JOS

Dudung : Ini ada anak baru namanya Jali, tolong kamu temani dan dampingi dia biar bisa jualan. Soalnya saya beberapa hari ini musti urus Project.

Beny : Siap Pak. Ayo kamu Jali ikut saya.

Jali : Baik pak

Benny mengajak Jali bertemu dengan Iwan sales senior lainnya.

Beny : Wan, kenalin nih sales baru

Iwan : Siapa nama elu?

Jali : Jali pak Iwan.

Iwan : Eh, udah tahu belom kalau sales baru diperusahaan ini dapat sepatu baru.

Jali : Belum tahu pak

Iwan : Wah kok belum tahu sih. Gimana sih elu Ben, nih anak gak dikasih tahu ( sambil melirik ke Beny )

Beny : Oh iya gw lupa loh. Jali, kamu musti menghadap ke bu Aling. Ruangannya tuh di ujung dekat pintu dapur kantor. Bu Aling yang kacamata dan pakai baju merah. Beliau baru merayakan Imlek. Nanti kamu sapa dan bilang met imlek terus minta sepatu baru karena kamu karyawan baru.

Jali : Baik pak Beny.

Jalipun pergi menghadap bu Aling.

Jali : Permisi Bu ….

Aling : iya ada apa, siapa kamu?

Jali : Saya Jali sales baru diperusahaan ini bu. sebelumnya saya mau ucapin Gong Xi Fa Cai dulu bu.

Aling : (dengan sinis) iya makasih, terus kamu mau ngapain ke ruang saya.

Jali : Saya mau ambil sepatu baru bu.

Aling : Sepatu baru…. Elu pikir gw tukang sepatu…. Baca gak tuh tulisan di depan. Ruang Finance bukan toko sepatu. ( sambil tolak pinggang dan melotot )

Jali : Emmm… Maaf bu. Soalnya katanya karyawan baru harus menghadap Ibu Aling untuk dapat sepatu baru.

Aling : Bapak Moyang elu yang nyuruh, udah sono pergi… Jangan bikin gw naik darah pagi-pagi.

Jali : Baaaaaaiiiiikkk bu….

Jali buru-buru kabur dari hadapan bu Aling dan balik ke Beny dan Iwan

Beny : Gimana Jali dapat sepatu barunya?

Jali : Boro-boro dapat sepatu baru pak, saya diomelin sama Bu Aling.

Iwan : Hahahaha…. Itu namanya ujian buat sales baru Jali. Jadi sales itu musti kuat dan tahan banting.

Beny : Hahahahha… Betul Jali, bu Aling itu terkenal paling galak di kantor ini. Kalau kamu bisa naklukin bu Aling maka kamu pasti jadi sales yang hebat. Udah yuk kita keluar dulu

Jalipun pergi mengikuti Beny dan Iwan.

Jali : Pak, kita kok ke warung kopi.

Beny : Jali, jadi sales itu harus pintar bergaul. Di warung kopi kita ketemu dengan berbagai macam orang. Udah kamu pesen kopi dulu sana!

Jali : Baik pak.

Jalipun akhirnya nongkrong di warung kopi sampai jam 13.00 siang.

Iwan : Ben, gw jalan dulu yah.

Beny : Mau kemana luh?

Iwan : Mau mijet dulu gw, udah 2 minggu gak absen nih.

Beny : Ok, salam sama Sri yah.

Jali : Pak, emang kita jualan alat pijet?

Beny : Enggak lah, emang kenapa?

Jali : kok Pak Iwan pergi ke tempat pijet?

Benny : Oh dia ada urusan sama pemilik panti pijetnya. Udah ah jangan banyak tanya, elu ikut gw aja ke Glodok sekarang

Jali : Baik pak

Di kawasan Glodok

Beny : Elu ikut gw dulu yah kunjungan ke langganan gw.

Jali : Baik Pak

Beny : Pagi Ko Acuan, Kiong Hie ko. Semoga tahun ayam tambah banyak cuan

Acuan : Kiong Hie Beny, elu kemana aja gak datang-datang nih. Gw ada order barang sama elu tuh belum dikirim. Dari sebelum imlek sampai sudah lewat Imlek belum datang juga tuh barang. Apa tunggu lebaran kuda baru datang tuh barang!

Beny : ko Acuan jangan marah-marah dulu. Lagi suasana Imlek gak bagus marah-marah. Barang yang engko pesen tuh masih kosong. Gak percaya nih tanya sama temen sekantor saya. Iya kan barangnya masih kosong Jali?

Jali : Ehmm. Kayaknya tadi saya lihat di kantor sih banyak barang pak. (Muka lugu)

Acuan : Tuh temen elu bilang ada barangnya, gimana sih elu Beny?

Beny : (sambil nginjak kaki Jali) Bukan ko Acuan, maksud si Jali barang yang lain. Iya kan Jali (melotot ke arah Jali)

Jali : (menahan sakit) Iii…ya… Barangnya beda ko….

Beny : Tuh kan ko Acuan barangnya kosong.

Demikianlah di hari pertama Jali bekerja, Ia mendapat banyak pengalaman baru. Salam JOS, di omelin Bu Aling, nongkrong di warung kopi sampai siang, melihat sales yang rajin ke panti pijit sampai di injak sepatu barunya gara-gara salah jawab.

Inilah MOS nya Jali alias Masa Orientasi Salesman.

Salam JOS!

Saya hampir Pingsan

Sudah beberapa bulan ini saya rutin lari 5 KM seminggu 2 kali. Karena kesibukan sudah 2 minggu ini saya tidak sempat lari lagi.

Pagi ini saya putuskan untuk lari lagi dan berniat untuk lari lebih kencang dari sebelumnya karena tahun depan saya akan buat Sales Run 2017 jadi harus latihan dari sekarang.

Selesai lari saya lihat apps Nike+ Run dan Anda tahu hasilnya saya berhasil lari jauh lebih kencang dari sebelumnya…. YES !!!!

Tapi Anda tahu setelah saya berhenti lari apa yang terjadi?

Kepala saya seperti melayang, saya merasa lemas dan keringat bercucuran dengan deras. Dalam hati saya “Wah bisa pingsan nih!”

Untung saja saya teringat bahwa dalam kondisi seperti ini harus banyak ambil nafas panjang.

Buru-buru saya ambil nafas panjang.

Satuuuuu……
Duaaaaaaa….
Tigaaaaa…..

Setelah beberapa kali tarik nafas panjang berangsur-angsur saya segar lagi.

Dari kejadian ini saya belajar satu hal. Anda mau tahu apa?

Dalam kondisi last minutes menjelang akhir tahun ini, Anda harus berlari ( baca : Jualan ) lebih kencang dari sebelumnya.

Gak ada pilihan, kalau Anda tidak jualan lebih keras dari sebelumnya Anda akan melewati tahun 2016 dengan kegagalan.

Jangan takut akibat jualan lebih kencang dan lebih keras dari sebelumnya.

Resiko terburuk Anda akan mau pingsan seperti saya, tapi efeknya Anda akan melampaui target di tahun 2016 ini.

Lagi pula kalau sudah sampai finish dan mau pingsan, tinggal ambil nafas panjang.

Satuuuuu……
Duaaaaaaa….
Tigaaaaa…..

Happy Selling,

Dedy Budiman
Champion Sales Trainer
www.dedybudiman.com

Perbaikan Penampilan Perbaikan Penghasilan


Customer will not entrust their money to people whose appearance is not convincing

Mengapa ketika pameran banyak perusahaan menggunakan SPG yang tinggi, cantik dan menarik?
Jelas sekali tujuannya adalah untuk menarik perhatian calon pelanggan agar mereka berhenti, minimal melihat sang SPG lalu mau melihat produk yang di tawarkannya.

Bayangkan kalau ada suatu stand dipameran dimana yang menjaga standnya adalah nenek-nenek dengan uban putih dan rambut panjang yang terurai berantakan, bayangkan siapa yang mau datang? Jangankan datang, melewati standnya saja mungkin sudah takut.

Kedua ilustrasi diatas menjelaskan tentang betapa pentingnya penampilan seseorang sehingga membuat orang lain tertarik ataupun tidak tertarik.

Hal ini sangatlah penting khususnya bagi seorang Sales yang akan bertemu dengan pelanggan, apalagi pelanggan yang baru pertama kali ditemuinya.

Pagi ini sebelum Anda bekerja cobalah sempatkan sedikit waktu untuk melihat dikaca bagaimana penampilan anda. Perhatikan rambut, kumis dan juga baju yang Anda pakai .

Dan bayangkan seolah-olah Anda menjadi orang lain dan melihat diri Anda, kira-kira ketika melihatnya apakah Anda akan tertarik atau malah tidak percaya ketika melihat penampilan Anda sendiri?

Kalau memang masih belum rapi, luangkanlah waktu sebentar untuk merapikannya. Bila koleksi baju Anda sudah mulai kusam, sore ini sepulang kerja luangkanlah waktu untuk membeli baju baru atau bila rambut Anda mulai panjang dan berantakan pergilah ke salon untuk merapikan rambut anda.

Keberhasilan sebuah penjualan diawali oleh KESAN PERTAMA yang baik. Dan KESAN PERTAMA dimulai dari apa yang pertama kali terlihat yaitu PENAMPILAN anda.

Miliki Passion

Nothing great in the world has been accomplished without passion. Georg Wilhelm

Seringkali banyak orang ingin mengetahui apa RAHASIA SUKSES dari orang-orang HEBAT, sehingga mereka bisa berhasil. Dengan mengetahui RAHASIA mereka berharap bisa ikut menjadi Hebat dan Berhasil.

Richard Branson menyatakan bahwa salah satu RAHASIA SUKSES sehingga ia bisa memiliki lebih dari 300 perusahaan di dunia dan menjadi Konglomerat dunia adalah karena ia memiliki PASSION terhadap apa yang dilakukannya.

Richard menegaskan”You must have a Passion for what you decide to do”

Dalam Longman Dictionary of Contemporary of English, Passion adalah ”a very strong belief or feeling about something.” atau ”a very strong liking for something.” atau kalau diterjemahkan secara bebas maka Passion adalah sesuatu kepercayaan atau feeling yang kuat terhadap sesuatu ; sesuatu rasa suka yang besar terhadap sesuatu. Sesuatu dalam hal ini adalah apa yang sudah ataupun ingin kita kerjakan.

Contohnya saya mempunyai rasa suka yang sangat besar sekali ketika berbicara di depan banyak orang, menjadi sales trainer yang memberikan pelatihan dan membawakan materi training kepada orang sales membuat saya bersemangat dan bergairah. Atau ada juga orang yang bersemangat sekali ketika mengutak-atik komputer bahkan terkadang sampai pagi, hal itu melelahkan tapi juga menyenangkan. Itulah yang disebut dengan PASSION.

Richard Branson sangat bergairah, bersemangat ( PASSION ) ketika ada tantangan baru untuk membuka perusahaan baru ataupun melakukan sesuatu yang OUT OF THE BOX seperti tour ke luar angkasa.

Selain Richard, seorang Warren Buffet juga melakukan apa yang dia sukai setiap harinya.

Berikut ini adalah salah satu kutipan dari Warren Buffet “If there is any difference between you and me, it may simply be that I get up every day and have a chance to do what I love to do, every day. If you want to learn anything from me, this is the best advice I can give you.”

Jadi bila Anda ingin menjadi berhasil seperti Richard Branson atau Warren Buffet salah satu yang harus dimiliki adalah Passion terhadap apa yang dikerjakan.

Anda mungkin tidak bisa menjadi seperti orang lain, tapi paling tidak ketika ada PASSION dalam melakukan pekerjaan, maka Anda akan lebih bergairah dan memiliki kesempatan berhasil yang jauh lebih besar.

Sedikit Lebih Baik

sedikit lebih baikJika seekor kuda mengikuti lomba balap kuda dan menang dengan perbedaan jarak hanya sehidung dari kuda lawannya, kuda tersebut memenangkan 10 kali lipat hadiah uang daripada kuda yang kalah. Pertanyaannya : Apakah kuda yang menang sehidung 10 kali lipat lebih cepat daripada kuda yang kalah sehidung? Apakah ia 10% lebih cepat? TIDAK, Ia hanya lebih cepat sehidung, tetapi itu berarti perbedaan uang hadiah sebesar 10 kali lipat atau 1.000% (seribu persen).

Jika seorang sales berhasil mendapatkan penjualan di pasar yang kompetitif, apakah ia 10 x lebih baik daripada sales yang tidak dapat menjual? Tentu saja Tidak!

Kadang penyebab pelanggan membeli dari satu sales dan tidak dari yang lain hanyalah sebuah hal teknis kecil.

Dalam berjualan, Anda hanya perlu menjadi sedikit lebih baik dan berbeda pada seluruh aspek penjualan agar pada akhirnya semua terakumulasi menjadi pemasukan yang jauh berbeda.

President dan CEO dari Chrysler Corporation, Lee Iacocca, mengatakan: “Apply yourself. Get all the education you can, but then, by God, do something. Don’t just stand there, make it happen”.

Anda tidak perlu menjadi “tenaga penjual super” dan melompati bangunan tinggi dengan sekali lompatan. Tetapi Anda harus melihat profesi Anda dengan serius dan mempelajarinya sebagaimana seorang dokter atau pengacara mempelajari profesinya.

Anda harus memaksa diri bekerja keras sambil mengasah ketrampilan dan pengetahuan Anda. Anda harus belajar dan berkembang setiap hari.

Ketika Anda melakukan semua ini, masa depan yang terbentang di depan Anda akan benar-benar tidak terbatas. Tidak ada batas untuk seberapa jauh atau seberapa tinggi yang dapat Anda capai dalam profesi penjualan.

Ketika Anda menjadi semakin baik, Anda akan menjual kepada pelanggan yang lebih banyak dan lebih baik lagi. Dan akhirnya penghasilan yang Anda terima akan semakin tinggi dan semakin tinggi lagi.
“GOOD IS THE ENEMY OF GREAT. And that is one of the key reasons why we have so little that becomes great. We don’t have great schools, principally because we have good schools. We don’t have great government, principally because we have good government. Few people attain great lives, in large part because it is just so easy to settle for a good life. The vast majority of organizations never become great, precisely because the vast majority become quite good-and that is the main problem”. Jim Collins

Bila hari ini ada suatu penawaran yang diberikan kepada Anda apakah Anda ingin mendapatkan sesuatu yang baik ataukah yang terbaik, kira-kira apa jawaban Anda?

Pada umumnya setiap orang ingin mendapatkan yang terbaik.

Tetapi ketika ditanya apakah Anda ingin memberikan yang baik atau yang TERBAIK kepada perusahaan atau keluarga? Umumnya Anda ingin memberikan yang terbaik tetapi seringkali ketika memberikan yang baik rasanya sudah cukup dan tidak perlu memberikan yang TERBAIK.

Jim Collins dalam bukunya Good to Great menjelaskan bahwa musuh dari Great adalah Good. Karena ketika seseorang sudah merasa baik maka seringkali ia berhenti dan tidak mau melangkah ke tahap “Great”.

Rekan-rekan sales biarlah statement yang Jim Collins berikan pagi ini menantang Anda untuk tidak berhenti pada tahap “Good” ketika bekerja tetapi marilah maju ke tahap “Great”

Kalau ingin mendapatkan hasil yang “GREAT” maka Andapun harus memberikan yang “GREAT”.

Marilah bersama berkomitmen untuk berubah mulai hari ini From Good to Great.

Maximize Your Sales – PT.Assab

The Importance of Creativity in Business – PT.Datascrip

Saya Gak Jualan

saya gak jualanMinggu siang saya sedang menunggu anak yang sedang berlatih gitar. Di sebelah saya ada seorang teman yang ngajak ngobrol.

Tak lama kemudian teman saya menceritakan bahwa dia sedang minum suplemen dan memberi dampak yang bagus bagi kesehatannya.

Sepanjang pembicaraan kami ada satu kalimat yang menarik perhatian saya, ketika dia berkata bahwa

“Ia tidak jualan, karena ia memakai produknya dan mendapatkan khasiatnya. Intinya ia hanya menceritakan manfaat dari produk yang dipakainya kepada teman-teman. Ia bukan seorang sales, karena sales itu menjual tapi belum tentu memakai produk yang mereka jual.”

Dalam hati saya timbul pertanyaan, jadi kalau mensharingkan manfaat produk tapi tujuannya agar orang yang mendengar akhirnya membeli produk itu namanya bukan jualan?

Melalui tulisan ini saya tidak mengatakan bahwa teman saya ini salah, tetapi realita dilapangan saya banyak menemui orang yang seringkali malu dan tidak mau disebut bahwa mereka seorang penjual apalagi di sebut sebagai sales.

Padahal jelas-jelas apa yang dikerjakan adalah menawarkan produk/jasa. Dan orang yang menawarkan produk/jasa bagaimanapun caranya di sebut juga dengan seorang penjual atau seorang Sales.

Terbesit pertanyaan dalam hati saya “Ada apa dengan sales?”

Apakah menjadi seorang sales akan merendahkan martabat dan harga diri seseorang? Bagaimana menurut pendapat Anda?

Saya sendiri berpendapat bahwa tidaklah perlu malu mengakui diri Anda seorang penjual atau seorang Sales.

Karena sales adalah profesi terhormat. Kalau ada orang yang masih merendahkan profesi sales, itu karena mereka belum memahami secara benar tentang profesi sales dan dampaknya terhadap kemajuan sebuah perusahaan dan juga kemajuan ekonomi suatu negara.

Saya berharap tulisan saya ini bisa di baca oleh setiap orang yang pekerjaannya menjual. Dan saya ingin mengajak Anda untuk tidak perlu sungkan ataupun malu bila di sebut sebagai seorang sales.

Mari kita kampanyekan kepada masyarakat Indonesia bahwa Sales adalah profesi terhormat mulai dengan cara sederhana yaitu mengatakan kepada orang-orang yang Anda kenal bahwa Anda seorang Sales bukan Marketing, Konsultan atau apapun sebutan lainnya yang akan mengaburkan profesi Sales.

Saatnya setiap Orang Sales menyatakan kebanggaannya sebagai seorang Sales.

Salam Bangga Jadi Orang Sales,

Dedy Budiman M.Pd
Champion Sales Trainer
Founder KOMISI (Komunitas Sales Indonesia)

Events

Portfolio Items