Posts

Jali pergi mijit

Masih ingat sama Beny dan Iwan? Itu tuh sales senior di kantornya Jali.  Pagi itu Jali lagi asyik ngobrol dengan Beny dan Iwan di warung Mpok Mina.

 

Beny : Kenapa elu kok bengong gitu dan muka elu agak pucat?

 

Jali : Lagi gak enak badan pak Beny, kayaknya masuk angin. Biasanya kalau gini aye di kerokin sama Emak udah baek. Tapi Emak Jali udah 2 hari ini nginap di rumah kakaknya di Pasar Baru. Jadi gak ada yang kerokin.

 

Beny : Oh gitu…. Kalau gitu elu musti di pijit biar seger lagi.

 

Iwan : Iya Jali…. Udah nanti elu ikut aja sama gw dan Beny. Kebetulan Beny habis klaim komisi jadi lagi banyak duit dia. Nanti kita bareng aja perginya, mumpung dibayarin sama boss Beny.

 

Jali : Wah, makasih pak Beny. Tapi enak gak yah kita mijit lagi jam kerja. Kalau ntar habis pulang kerja aja mijitnya gimana pak?

 

Beny : Jali, kalau sudah habis jam kerja yah kita pulang ke rumah ketemu istri sama anak. Masak sore-sore mijit, udah gak apa lagi pula cuma 1 jam dan gw yang bayarin.

 

Jali : Nanti kalau pak Dudung tahu dan telp pas lagi mijit gimana pak?

 

Iwan : Kalau pak Dudung telp elu jangan angkat, nanti bilang aja lagi di jalan bawa motor gak bisa angkat telp. Gitu aja kok bingung. Yang penting elu seger dulu deh jangan sampai ayam sakit gitu. Udah yuk jalan ….

 

Akhirnya Jali ikut bareng Beny dan Iwan ke tempat mijit. Dalam pikiran Jali dia mau mijit biar sehat dan hilang masuk anginnya. Sesampainya di lokasi

 

Beny : Ayo masuk Jali..

 

Jali : (sambil masuk dan melihat-lihat) kok banyak gambar cewek-cewek kayak gini di nomorin pak?

 

Iwan : Itu kode nomor cewek-cewek yang akan mijit kamu Jali. Kamu suka sama yang no berapa?

 

Jali : Loh kok di pijit sama cewek seksi kayak gini. Saya biasa di pijit sama ibu-ibu bukan cewek beginian pak.

 

Beny : Udah Jali cobain aja pijit di sini pasti seger. Saya sama Pak Iwan udah mau masuk nih.

 

Jali : Bentar dulu pak, saya minta waktu 5 menit untuk mikir.

 

Jali terlihat galau lalu buru-buru ke tempat parkir membuka akun Facebooknya lalu posting

 

“Kalau di ajak sales senior mijit pada saat jam kerja, sebaiknya seorang sales……”

 

Setelah menunggu beberapa menit ada beberapa comment yang masuk, salah satunya dari Domu Sinaga yang nulis :

 

Sebaiknya seorang sales punya integritas. Jujur dalam mempergunakan waktu. Tidak korupsi jam kerja bahkan harus loyal terhadap perusahaan. Demi tercapainya misi lampaui target. Salam JOS.

 

Setelah membaca Jali masuk kembali ke dalam menemui Pak Beny dan Pak Iwan.

 

Jali : Pak, masuk angin saya sudah hilang. Saya gak jadi ikutan mijit deh. Saya ijin pamit dulu yah pak mau ke toko Ko Afuk urus tagihan dulu. (langsung pergi meninggalkan Beny dan Iwan yang melongo)

 

Catatan penulis cerita :

Dalam kondisi seperti ini Jali bisa saja melaporkan perbuatan teman-temannya kepada atasannya. Tapi Ia memilih untuk tidak melakukannya, yang penting dia tidak ikut-ikutan. Dia tetap fokus bekerja dan memegang prinsip untuk kerja dengan tanggung jawab dan punya Integritas.

 

Salam JOS (Jualan.. Omset …Sukses)

Toko Lagi Ramai, besok aja balik lagi

Tak terasa sudah 1 minggu Jali bekerja di PT. Setia Bersama. Setelah melewati masa MOS bersama Beny dan Iwan kini Pak Dudung minta Jali untuk mulai mencari pelanggan baru untuk kawasan Bekasi.

 

Dudung : Jali, mulai hari ini kamu jalan sendiri dan cari toko baru di daerah Bekasi, kamu bisa kan yah?

Jali : Bisa pak Dudung.

Dudung : Bagus… Ini baru namanya anak buah saya. Nah pagi ini kamu bawa brosur yang ada diloker nanti kamu tawarin barang-barang kita. Ingat prinsip saya apa?

Jali : JOS pak. Jualan …. Omset …. Sukses!

Dudung : Mantab, salam JOS. Jadi kamu tidak boleh balik kantor kalau gak jualan hari ini. Kamu harus fokus Jualan, datangi semua toko di Bekasi sampai ada yang mau order dan menghasilkan Omset. Kalau sdh bawa PO itu baru Sukses. Mengerti Jali?

Jali : Ngerti Pak.

Dudung : Sudah berangkat sekarang. Eh iya ngomong-ngomong dimana Beny sama Iwan kok gak kelihatan?

Jali : Di warung Mpok Mina depan kantor pak (sambil ngeloyor pergi)

 

Jam 10 pagi di salah satu toko bahan bangunan di Bekasi.

 

Jali : Wah… Rame banget nih toko. Pasti kalau order barang pasti banyak nih.  Coba masuk ah…  Siang pak ….

Amin : Iya siang, darimana kamu, mau ngapain?

Jali : Saya Jali dari Setia Bersama mau nawarin barang pak.

Amin : Waduh elu gak liat gua lagi sibuk rame kayak gini. Udah besok aja elu datang kalau gua sepi.

Jali : Oh…. Baik pak. Kalau gitu saya permisi dulu.

 

Demikianlah Jali keliling Bekasi dari pagi sampai jam 16.00 WiB. Jali berhasil mengunjungi 14 toko sepanjang perjalanannya hari ini. Sebagian besar toko yang dikunjunginya memang ramai pembeli, sedangkan hanya 3 toko yang sepi tapi pemiliknya lagi gak ada.

Menariknya semua pemilik toko yang ramai memberikan jawaban yang mirip-mirip dan hampir sama, yaitu : “Gue lagi rame, besok aja elu balik lagi!”

Sambil istirahat minum es cendol dipinggiran Kalimalang Jali berpikir keras dan berkata dalam hatinya “Gua akan datang lagi besok ke toko-toko ini”

Benar saja besok dan beberapa hari selanjutnya Jali mendatangi lagi toko-toko yang sudah dikunjunginya. Anehnya setiap kali dia datang, semua toko bangunan tersebut ramai pembeli terus, dan pemilik tokonya bilang hal yang sama : “Gue lagi rame, besok aja elu balik lagi!”

Dan Jali pun selalu memberikan jawaban yang sama “Baik pak, kalau begitu besok saya akan balik lagi.”

Tapi kok sudah beberapa hari bolak balik begini terus, mau sampai kapan nih musti kunjunginnya.

Malam-malam pas di rumah Jali juga masih mikirin, bahkan Emaknya masak sayur asam dan Ikan peda kesukaannya pun Jali nggak selera makan.

Masih terngiang-ngiang pesan pak Dudung : Jualan … Omset … Sukses.

Mau curhat sama Emaknya Jali gak berani, karena nanti Emaknya bisa ngoceh karena sudah sejak awal Emak gak mendukung Jali jadi sales. Dia harus bertahan dan cari solusi untuk permasalahannya

Tanya sama siapa yah? Teman sekolah dan kuliah gak ada yang jadi sales.

Tiba-tiba Jali tersenyum senang. Aha …. Gua tahu musti minta pendapat siapa?  Buru-buru Jali buka Facebooknya dan nulis status :

 

“Kalau pemilik toko selalu bilang : Gue lagi rame, besok aja elu balik lagi. Sebaiknya seorang sales harus ……”

 

Setelah itu Jali berdoa, sambil berharap semoga ada yang bisa kasih jawaban atas pertanyaannya.

Besok paginya Jali buka Facebooknya dan ternyata banyak yang kasih masukan buat Jali. Beberapa diantaranya :

 

Indra Hadiwidjaja : Cari tahu jam berapa tokonya tidak terlalu ramai, datang di waktu tsb.

 

Febryan Lukito : Jangan langsung menawarkan produk sih. Coba bantu-bantu. Cari tahu kebutuhan. Masalah si toko itu apa. Baru deh closing dari sana.

 

Sugiarto Khouw : Tongkrongin dong.. biar bos nya makin kenal dan pasti nanti di order.

 

Jalipun membaca semua komentar yang bagus-bagus tersebut dan dia jadi dapat pembelajaran yang sangat bagus. Buru-buru dia mandi dan siap untuk mempraktekkan ilmu yang diberikan oleh teman-teman Facebooknya.

Saya hampir Pingsan

Sudah beberapa bulan ini saya rutin lari 5 KM seminggu 2 kali. Karena kesibukan sudah 2 minggu ini saya tidak sempat lari lagi.

Pagi ini saya putuskan untuk lari lagi dan berniat untuk lari lebih kencang dari sebelumnya karena tahun depan saya akan buat Sales Run 2017 jadi harus latihan dari sekarang.

Selesai lari saya lihat apps Nike+ Run dan Anda tahu hasilnya saya berhasil lari jauh lebih kencang dari sebelumnya…. YES !!!!

Tapi Anda tahu setelah saya berhenti lari apa yang terjadi?

Kepala saya seperti melayang, saya merasa lemas dan keringat bercucuran dengan deras. Dalam hati saya “Wah bisa pingsan nih!”

Untung saja saya teringat bahwa dalam kondisi seperti ini harus banyak ambil nafas panjang.

Buru-buru saya ambil nafas panjang.

Satuuuuu……
Duaaaaaaa….
Tigaaaaa…..

Setelah beberapa kali tarik nafas panjang berangsur-angsur saya segar lagi.

Dari kejadian ini saya belajar satu hal. Anda mau tahu apa?

Dalam kondisi last minutes menjelang akhir tahun ini, Anda harus berlari ( baca : Jualan ) lebih kencang dari sebelumnya.

Gak ada pilihan, kalau Anda tidak jualan lebih keras dari sebelumnya Anda akan melewati tahun 2016 dengan kegagalan.

Jangan takut akibat jualan lebih kencang dan lebih keras dari sebelumnya.

Resiko terburuk Anda akan mau pingsan seperti saya, tapi efeknya Anda akan melampaui target di tahun 2016 ini.

Lagi pula kalau sudah sampai finish dan mau pingsan, tinggal ambil nafas panjang.

Satuuuuu……
Duaaaaaaa….
Tigaaaaa…..

Happy Selling,

Dedy Budiman
Champion Sales Trainer
www.dedybudiman.com

Miliki Passion

Nothing great in the world has been accomplished without passion. Georg Wilhelm

Seringkali banyak orang ingin mengetahui apa RAHASIA SUKSES dari orang-orang HEBAT, sehingga mereka bisa berhasil. Dengan mengetahui RAHASIA mereka berharap bisa ikut menjadi Hebat dan Berhasil.

Richard Branson menyatakan bahwa salah satu RAHASIA SUKSES sehingga ia bisa memiliki lebih dari 300 perusahaan di dunia dan menjadi Konglomerat dunia adalah karena ia memiliki PASSION terhadap apa yang dilakukannya.

Richard menegaskan”You must have a Passion for what you decide to do”

Dalam Longman Dictionary of Contemporary of English, Passion adalah ”a very strong belief or feeling about something.” atau ”a very strong liking for something.” atau kalau diterjemahkan secara bebas maka Passion adalah sesuatu kepercayaan atau feeling yang kuat terhadap sesuatu ; sesuatu rasa suka yang besar terhadap sesuatu. Sesuatu dalam hal ini adalah apa yang sudah ataupun ingin kita kerjakan.

Contohnya saya mempunyai rasa suka yang sangat besar sekali ketika berbicara di depan banyak orang, menjadi sales trainer yang memberikan pelatihan dan membawakan materi training kepada orang sales membuat saya bersemangat dan bergairah. Atau ada juga orang yang bersemangat sekali ketika mengutak-atik komputer bahkan terkadang sampai pagi, hal itu melelahkan tapi juga menyenangkan. Itulah yang disebut dengan PASSION.

Richard Branson sangat bergairah, bersemangat ( PASSION ) ketika ada tantangan baru untuk membuka perusahaan baru ataupun melakukan sesuatu yang OUT OF THE BOX seperti tour ke luar angkasa.

Selain Richard, seorang Warren Buffet juga melakukan apa yang dia sukai setiap harinya.

Berikut ini adalah salah satu kutipan dari Warren Buffet “If there is any difference between you and me, it may simply be that I get up every day and have a chance to do what I love to do, every day. If you want to learn anything from me, this is the best advice I can give you.”

Jadi bila Anda ingin menjadi berhasil seperti Richard Branson atau Warren Buffet salah satu yang harus dimiliki adalah Passion terhadap apa yang dikerjakan.

Anda mungkin tidak bisa menjadi seperti orang lain, tapi paling tidak ketika ada PASSION dalam melakukan pekerjaan, maka Anda akan lebih bergairah dan memiliki kesempatan berhasil yang jauh lebih besar.

Sedikit Lebih Baik

sedikit lebih baikJika seekor kuda mengikuti lomba balap kuda dan menang dengan perbedaan jarak hanya sehidung dari kuda lawannya, kuda tersebut memenangkan 10 kali lipat hadiah uang daripada kuda yang kalah. Pertanyaannya : Apakah kuda yang menang sehidung 10 kali lipat lebih cepat daripada kuda yang kalah sehidung? Apakah ia 10% lebih cepat? TIDAK, Ia hanya lebih cepat sehidung, tetapi itu berarti perbedaan uang hadiah sebesar 10 kali lipat atau 1.000% (seribu persen).

Jika seorang sales berhasil mendapatkan penjualan di pasar yang kompetitif, apakah ia 10 x lebih baik daripada sales yang tidak dapat menjual? Tentu saja Tidak!

Kadang penyebab pelanggan membeli dari satu sales dan tidak dari yang lain hanyalah sebuah hal teknis kecil.

Dalam berjualan, Anda hanya perlu menjadi sedikit lebih baik dan berbeda pada seluruh aspek penjualan agar pada akhirnya semua terakumulasi menjadi pemasukan yang jauh berbeda.

President dan CEO dari Chrysler Corporation, Lee Iacocca, mengatakan: “Apply yourself. Get all the education you can, but then, by God, do something. Don’t just stand there, make it happen”.

Anda tidak perlu menjadi “tenaga penjual super” dan melompati bangunan tinggi dengan sekali lompatan. Tetapi Anda harus melihat profesi Anda dengan serius dan mempelajarinya sebagaimana seorang dokter atau pengacara mempelajari profesinya.

Anda harus memaksa diri bekerja keras sambil mengasah ketrampilan dan pengetahuan Anda. Anda harus belajar dan berkembang setiap hari.

Ketika Anda melakukan semua ini, masa depan yang terbentang di depan Anda akan benar-benar tidak terbatas. Tidak ada batas untuk seberapa jauh atau seberapa tinggi yang dapat Anda capai dalam profesi penjualan.

Ketika Anda menjadi semakin baik, Anda akan menjual kepada pelanggan yang lebih banyak dan lebih baik lagi. Dan akhirnya penghasilan yang Anda terima akan semakin tinggi dan semakin tinggi lagi.
“GOOD IS THE ENEMY OF GREAT. And that is one of the key reasons why we have so little that becomes great. We don’t have great schools, principally because we have good schools. We don’t have great government, principally because we have good government. Few people attain great lives, in large part because it is just so easy to settle for a good life. The vast majority of organizations never become great, precisely because the vast majority become quite good-and that is the main problem”. Jim Collins

Bila hari ini ada suatu penawaran yang diberikan kepada Anda apakah Anda ingin mendapatkan sesuatu yang baik ataukah yang terbaik, kira-kira apa jawaban Anda?

Pada umumnya setiap orang ingin mendapatkan yang terbaik.

Tetapi ketika ditanya apakah Anda ingin memberikan yang baik atau yang TERBAIK kepada perusahaan atau keluarga? Umumnya Anda ingin memberikan yang terbaik tetapi seringkali ketika memberikan yang baik rasanya sudah cukup dan tidak perlu memberikan yang TERBAIK.

Jim Collins dalam bukunya Good to Great menjelaskan bahwa musuh dari Great adalah Good. Karena ketika seseorang sudah merasa baik maka seringkali ia berhenti dan tidak mau melangkah ke tahap “Great”.

Rekan-rekan sales biarlah statement yang Jim Collins berikan pagi ini menantang Anda untuk tidak berhenti pada tahap “Good” ketika bekerja tetapi marilah maju ke tahap “Great”

Kalau ingin mendapatkan hasil yang “GREAT” maka Andapun harus memberikan yang “GREAT”.

Marilah bersama berkomitmen untuk berubah mulai hari ini From Good to Great.

Saya Gak Jualan

saya gak jualanMinggu siang saya sedang menunggu anak yang sedang berlatih gitar. Di sebelah saya ada seorang teman yang ngajak ngobrol.

Tak lama kemudian teman saya menceritakan bahwa dia sedang minum suplemen dan memberi dampak yang bagus bagi kesehatannya.

Sepanjang pembicaraan kami ada satu kalimat yang menarik perhatian saya, ketika dia berkata bahwa

“Ia tidak jualan, karena ia memakai produknya dan mendapatkan khasiatnya. Intinya ia hanya menceritakan manfaat dari produk yang dipakainya kepada teman-teman. Ia bukan seorang sales, karena sales itu menjual tapi belum tentu memakai produk yang mereka jual.”

Dalam hati saya timbul pertanyaan, jadi kalau mensharingkan manfaat produk tapi tujuannya agar orang yang mendengar akhirnya membeli produk itu namanya bukan jualan?

Melalui tulisan ini saya tidak mengatakan bahwa teman saya ini salah, tetapi realita dilapangan saya banyak menemui orang yang seringkali malu dan tidak mau disebut bahwa mereka seorang penjual apalagi di sebut sebagai sales.

Padahal jelas-jelas apa yang dikerjakan adalah menawarkan produk/jasa. Dan orang yang menawarkan produk/jasa bagaimanapun caranya di sebut juga dengan seorang penjual atau seorang Sales.

Terbesit pertanyaan dalam hati saya “Ada apa dengan sales?”

Apakah menjadi seorang sales akan merendahkan martabat dan harga diri seseorang? Bagaimana menurut pendapat Anda?

Saya sendiri berpendapat bahwa tidaklah perlu malu mengakui diri Anda seorang penjual atau seorang Sales.

Karena sales adalah profesi terhormat. Kalau ada orang yang masih merendahkan profesi sales, itu karena mereka belum memahami secara benar tentang profesi sales dan dampaknya terhadap kemajuan sebuah perusahaan dan juga kemajuan ekonomi suatu negara.

Saya berharap tulisan saya ini bisa di baca oleh setiap orang yang pekerjaannya menjual. Dan saya ingin mengajak Anda untuk tidak perlu sungkan ataupun malu bila di sebut sebagai seorang sales.

Mari kita kampanyekan kepada masyarakat Indonesia bahwa Sales adalah profesi terhormat mulai dengan cara sederhana yaitu mengatakan kepada orang-orang yang Anda kenal bahwa Anda seorang Sales bukan Marketing, Konsultan atau apapun sebutan lainnya yang akan mengaburkan profesi Sales.

Saatnya setiap Orang Sales menyatakan kebanggaannya sebagai seorang Sales.

Salam Bangga Jadi Orang Sales,

Dedy Budiman M.Pd
Champion Sales Trainer
Founder KOMISI (Komunitas Sales Indonesia)

Aturan Main Sudah Berubah

aturan main dedy budiman“Realize that the rules have changed”. Denis Waitley

Kalau sekarang ini Anda ingin membeli suatu barang dimana Anda mencari informasinya? Apakah mencarinya di buku kuning (yellow pages) atau di google?

Pertanyaan yang sama juga saya ajukan dalam acara sales training beberapa waktu yang lalu di Palembang. Ternyata dari sekian banyak peserta yang hadir tidak satupun yang menggunakan lagi ”buku kuning” untuk mencari informasi produk.

Sadar ataupun tidak perubahan telah terjadi dengan begitu cepat di depan mata kita. Dan ironisnya masih banyak orang yang bekerja dengan menggunakan cara-cara yang lama yang mungkin 10 tahun lalu masih efektif tapi saat ini sudah tidak lagi berguna.

Misalnya menjual dengan cara ”door to door”, dulu cara ini merupakan cara yang paling banyak digunakan oleh orang sales tetapi apakah sekarang cara ini masih efektif dengan kondisi jalan yang makin macet dan orang yang makin sibuk dan sulit ditemui? Anda sendiri yang tahu jawabannya.

Tetapi di sisi lain ada suatu cara dimana kita bisa menjual dan menginformasikan produk/ jasa kepada ribuan orang dalam waktu yang singkat dengan menggunakan internet.

Inilah poin penting yang harus kita sadari, aturan main dalam menjual sudah berubah. Daripada melatih kaki agar kuat keliling gedung untuk membagikan brosur lebih baik Anda latih kemampuan agar bisa membuat penjualan yang menarik lewat Internet.

dinosaurusDinosaurus adalah binatang yang sangat besar dan kuat tapi akhirnya punah karena terimbas perubahan. Untuk itu janganlah merasa bahwa kita sudah terlalu besar dan hebat sehingga tidak berubah. Sebentar lagi Manusia akan digantikan mesin.

Hari ini diberitakan akan ada DEMONSTRASI oleh ribuan orang di Jakarta, beritanya sudah beredar luas di media masa sejak beberapa hari yang lalu.

Bicara mengenai DEMONSTRASI, saya ingin bertanya : Apakah Anda akan mendukung apabila saat ini ada RATUSAN RIBU orang yang demo kepada pemerintah agar mesin ATM tidak boleh lagi digunakan tetapi diganti dengan petugas teller? Alasannya sederhana karena 1 mesin ATM bisa menyerap 3 pekerja ( untuk 3 shift ) berarti kalau ada katakanlah 100.000 mesin ATM, maka bisa menyerap 300.000 tenaga kerja. Apakah Anda akan mendukung atau menggabaikannya?

Terlepas dari ada dukungan atau tidak tentu akan sulit bila mesin ATM diganti lagi dengan manusia. Karena ada banyak kelebihan dari mesin yang tidak dimiliki oleh manusia. Sebenarnya hal ini tidak hanya terjadi dengan mesin ATM, tetapi coba lihat petugas jaga parkir, petugas jaga tol yang mulai digantikan dengan mesin otomatis dan banyak lagi profesi lainnya.

Realita ini menunjukkan bahwa semakin kedepan banyak peran manusia sedikit demi sedikit akan digantikan oleh mesin. Untuk itu cobalah luangkan waktu sejenak bagaimana dengan pekerjaan Anda sekarang, apakah suatu saat pekerjaan andapun akan digantikan oleh mesin / komputer?

Bagi Anda yang berporfesi sebagai sales cobalah lihat sekarang ini semakin banyak pelanggan yang membeli barang secara ONLINE. Ketika mereka membeli barang secara online maka pelanggan tidak lagi memerlukan salesman tapi cukup mengisi formulir pembelian. Demikian juga profesi lainnya.

Siapkah diri Anda bersaing dengan teknologi yang semakin canggih dan secara perlahan tapi pasti menggeser peran anda?

Janganlah dulu menjadi takut dan khawatir karena ada banyak hal yang bisa dilakukan agar bisa tetap bersaing dengan perkembangan teknologi yang semakin canggih, dan pagi ini saya mensharingkan 2 hal diantaranya:

1.Sadarilah bahwa teknologi memang canggih tapi sebenarnya OTAK Anda yang diberikan oleh TUHAN jauh lebih canggih.
Untuk itu gunakanlah Otak Anda dalam bekerja. Coba bayangkan apakah mungkin peran seorang CEO yang berpikir strategis tentang perusahaan bisa digantikan oleh mesin/teknologi? Akan jauh lebih sulit tentunya dibandingkan dengan para sales people yang tugasnya hanya membagikan brosur yang akan dengan mudah digantikan dengan email blast yang sekali kirim bisa menjangkau jutaan calon pelanggan. Jadi gunakanlah Otak Anda dalam bekerja, jangan hanya mengandalkan Otot

2.Temukan potensi kekuatan dari diri Anda.
Tidak ada satupun manusia yang bisa mengerjakan segala hal dengan sangat baik dan sempurna. Selalu ada sisi kekuatan dan kelemahan dari setiap pribadi, hal ini terjadi karena memang Tuhan memberikan kepada manusia Talenta / Bakat yang berbeda untuk melakukan peranan yang berbeda pula. Seorang Marketer (yang memikirkan strategi pemasaran) belum tentu bisa menjadi seorang penjual produk yang baik, demikian juga sebaliknya. Untuk itu agar Anda bisa menang dalam persaingan kompetisi yang semakin ketat dan agar peran Anda tidak digantikan oleh mesin, temukanlah pekerjaan yang sesuai dengan bakat Anda dan kembangkanlah sehingga menjadi sebuah kekuatan yang tidak akan bisa digantikan bahkan oleh teknologi secanggih apapun.

Coba lihat apakah mungkin Warren Buffet bisa digantikan oleh software yang canggih ? atau mungkinkah suara emas Mariah Carey bisa digantikan oleh software audio ?

Jadi pada akhirnya perubahan teknologi boleh semakin canggih tetapi kalau Anda bekerja menggunakan Otak dan Kekuatan yang dimiliki maka Anda tidak perlu kuatir. Malah Anda bisa mengunakan teknologi untuk mendorong Anda lebih maju.

Tetapi bila pekerjaan Anda sekarang ini lebih mengandalkan otot dan tidak sesuai dengan potensi kekuatan yang Anda miliki, mungkin saatnya bagi Anda untuk berpikir ulang sebelum terlambat.

Isi Otak mempengaruhi Isi Dompet

“Lebih baik dompet kosong daripada Otak kosong” pepatah Jerman.

Dalam sebuah penelitian ditemukan data bahwa seumur hidup manusia hanya sekitar 20% kapasitas otak yang digunakan, 80% lainnya belum diketahui. Ini menguatkan indikasi keterkaitan antara kepikunan dengan optimalisasi otak kita.  Melihat kemampuan dan kapasitas otak yang luar biasa, wajar saja kalau ada pernyataan bahwa tidak ada manusia yang bodoh.

Kebodohan merupakan hal yang terimplikasi oleh kemalasan, artinya, orang yang merasa tidak cerdas, sebenarnya bukan bodoh, melainkan kurang memaksimalkan kinerja dan kemampuan otaknya.

Untuk itu sudah seharusnya setiap manusia mengoptimalkan kinerja otaknya, seperti diketahui bahwa semakin tinggi posisi di perusahaan maka semakin dituntut kinerja Otak dan semakin sedikit peranan otot.

Bahasa sehari-harinya sering disebut kerja menggunakan Otak dibayar jauh Lebih Mahal dibandingkan kerja dengan menggunakan Otot.

Kemampuan otak manusia akan optimal jika fungsi kerja saraf-saraf otak terhubung dengan baik. Berikut ini ada 5 cara sederhana yang dapat dilakukan untuk memaksimalkan kerja otak Anda:

  1. Biasakan sarapan. Sarapan merupakan energi untuk aktivitas Anda. Dengan sarapan, berarti Anda memiliki cadangan energi agar tetap fit dalam beraktivitas.
  2. Hindari makan yang berlebih. Mengontrol nafsu makan sama pentingnya dengan mengontrol emosi. Terlalu banyak makan akan mengeraskan pembuluh otak. Dalam jangka waktu tertentu, pengerasan pembuluh otak biasanya menuntun Anda pada menurunnya kekuatan mental.
  3. Hindari merokok. Merokok menyebabkan otak bisa menyusut dan akhirnya kehilangan fungsi-fungsinya.
  4. Tidur dan istirahat yang cukup. Tidur tidak sekedar mengistirahatkan tubuh, tetapi juga mengistirahatkan otak. Memaksakan otak bekerja keras tanpa istirahat sama dengan membunuh banyak sel-sel otak Anda.
  5. Terakhir dan yang paling penting adalah memberi makan otak Anda. Bayangkan Anda berpikir setiap hari dengan otak anda, berpikir dan berpikir. Ini sama dengan otak Anda berproduksi untuk menghasilkan sesuatu, ada sesuatu yang dihasilkan. Kalau ada sesuatu yang dikeluarkan maka tentu harus ada yang dimasukkan. Untuk itulah Anda harus terus memberi makan otak Anda antara lain dengan: membaca buku, mendengarkan CD-CD yang berhubungan dengan pekerjaan dan meningkatkan pengetahuan anda, ikut terlibat dalam diskusi yang membangun (bukan ngerumpi). Semakin sering Anda mengisi otak Anda maka percayalah otak Anda akan lebih maksimal kinerjanya.

Kini Anda sudah mengetahui bagaimana meningkatkan kinerja otak  dan Anda tahu bahwa semakin tinggi kinerja otak maka akan ada korelasinya dengan hasil Penjualan Anda.

Jadi kalau selama ini Penjualan Anda tidak meningkat mungkin salah satunya karena Anda tidak pernah mengoptimalkan Otak Anda.

Lakukan sekarang dan Anda akan merasakan hasilnya.

Move On

move-on dedy budimanBenjamin Franklin mengatakan: “I didn’t fail the test, I just found 100 ways to do it wrong” .

Tahun 1306, Robert the Bruce dari Skotlandia dan pasukannya telah berperang melawan Raja Edward I dari Inggris. Peperangan tersebut tentu saja menguras tenaga dan pikiran. Di tengah-tengah peperangan tsb, pada waktu Robert berbaring di lumbung,  dalam kelelahanya dia memperhatikan seekor laba-laba yang sedang membuat jaring, yang ternyata tidak mudah.

Berkali-kali laba-laba tersebut menemui kegagalan dan mencoba untuk memperbaikinya kembali, begitu terus dilakukannya sampai sebanyak enam kali. Robert menghitung bahwa pada usaha yang ketujuh, laba-laba tersebut akhirnya berhasil membuat jaringnya.

Robert lalu terinspirasi, dan mengatakan,“Laba-laba ini mengajari saya apa yang harus saya lakukan, karena saya juga telah gagal dalam peperangan tersebut sebanyak enam kali.”

Dia kemudian bangkit dan mengumpulkan beberapa pengikutnya kembali, memberi motivasi, menyusun strategi, menghadapi peperangan dan singkat cerita mereka akhirnya berhasil mengalahkan tentara Edward di tahun 1319.

Sudah berapa kali Anda mengalami kegagalan atau kesalahan dalam hidup ini? Sekali? Dua kali? Sepuluh kali? Atau seratus kali seperti yang dikatakan Benjamin Franklin? Yang pasti Anda tidak sendirian.

Sudah berapa kali Anda gagal menjual kepada pelanggan? Kalau masih terhitung dengan satu jari tangan itu belum seberapa. Ingat Robert the Bruce dalam cerita diatas sudah mengalaminya selama 6 kali.

Robert the Bruce berhasil mencatat sejarah dengan mengalahkan Raja Edward I dari Inggris karena ia bangkit dari kegagalannya. Saya juga yakin bahwa Anda akan mendapatkan hasil yang LUAR BIASA bila Anda mau BANGKIT dari kegagalan dan kembali menghadapi setiap tantangan.

“Remember, SUCCESS is not measured by heights attained but by obstacles overcome. We’re going to pass through many obstacles in our lives: good days, bad days. But the successful person will overcome those obstacles and constantly move forward.” Bruce Jenner

Saya tidak tahu apa yang terjadi terhadap hidup Anda kemarin maupun hari ini, apakah Anda melewati masa-masa sulit ataukah masa-masa penuh kemenangan, tetapi saya hanya bisa mengatakan bahwa hidup Anda tidak akan selamanya berjalan lancar.

Saya tidak bermaksud menakut-nakuti Anda tapi itulah kenyataannya.

Khusus bagi teman-teman Sales yang sekarang ini sedang “down” ataupun sedang frustasi terhadap penolakan dari calon pelanggan yang sudah Anda garap selama ini atau juga bagi Anda yang mengalami kesulitan untuk memenuhi target penjualan bulan ini, saya hanya bisa mengatakan “BANGKITLAH”. Tidak ada yang dapat menolong Anda kecuali diri Anda sendiri yaitu dengan Bangkit Sekarang!

Seorang Sales yang Sukses bukanlah mereka yang tidak pernah GAGAL melainkan mereka yang selalu BANGKIT pada saat mengalami kegagalan dan rintangan.

Jadi setiap kali Anda mengalami kegagalan, lihatlah alam dari lingkungan sekitar anda, mungkin anda dapat belajar dari alam seperti halnya Robert The Bruce belajar dari seekor laba-laba.

Alam demikian kaya dengan makna, yang paling penting Anda lakukan adalah Bangkit sekarang juga dan Tidak Pernah Menyerah.

Ayo… Move On!

Upgrade Konsep Diri Anda

Dedy Budiman konsep diri“We have a mental block inside us that stops us from earning more than we think we are worth. If we want to earn more in reality, we have to upgrade our self-concept”.

Apa itu konsep diri atau Self Concept? Dalam bukunya Brian Tracy menjelaskan bahwa Self Concept / Konsep diri adalah sekumpulan keyakinan yang seseorang miliki tentang dirinya sendiri dan tentang dunianya.

Keyakinan tersebut dimiliki setelah seseorang menjalani hidup ini, merenungkannya, mendalaminya dan kemudian memahaminya. Keyakinan juga tumbuh karena pembelajaran terhadap lingkungan sekitar, juga terhadap cara seseorang dalam menghadapi dan menyelesaikan masalah.

Selama bertahun-tahun, sejak remaja bahkan sejak kanak-kanak, manusia menyerap serangkaian gagasan, keraguan, ketakutan, opini, sikap, nilai, harapan, mitos dan kesan lainnya yang saling terajut dengan begitu kompleks dan berproses dalam pikiran, hati dan benaknya. Sumber semuanya itu bisa berasal dari keluarga, sekolah, teman, kerabat, juga informasi dari media elektronik dan media informasi lainnya.

Lama kelamaan membawa semua itu ke dalam keseharian hidup dan menerimanya sebagai suatu kebenaran. Ini semua adalah instruksi kerja dari “komputer” yang berada di alam bawah sadar yang mengontrol segala sesuatu yang dikatakan, lakukan, pikirkan dan rasakan, baik secara spontan maupun hasil dari suatu pemikiran yang mendalam. Sistem kerjanya seperti otomatisasi dalam suatu perangkat lunak di computer.

Sistem otomatisasi itu tidak selamanya benar, beberapa bagian perlu diperbaiki. Kalau tidak ada perubahan atau kemajuan yang berarti, membuat Anda akan terus melanjutkan cara bekerja, berpikir, berkata dan merasakan dengan cara yang sama secara berulang. Hal tersebut kurang menguntungkan bagi Anda.

So, kawan, bila Anda ingin mendapatkan hasil yang lebih baik dalam kehidupan, maka mulailah dengan meng-upgrade Konsep Diri Anda.

Bagaimana caranya? Antara lain dengan banyak membaca buku-buku yang dapat menambah khazanah perbendaharaan pengetahuan. Menghadiri seminar-seminar yang mengulas hal-hal praktis yang dapat menjadi panduan dalam anda mengambil langkah juga sangat dianjurkan. Disamping itu banyak bertemu orang-orang juga dapat menambah kepiawaian anda dalam menghadapi berbagai masalah dalam kehidupan ini.

Saya teringat perkataan Confusius dalam hal pembelajaran: “Diantara 3 orang yang saya temui, salah satunya pastilah guru saya”, artinya siapapun orang yang dia temui, 30% akan memberi pembelajaran padanya. Orang yang dia temui tidak terbatas para kaum cendikiawan saja, tapi bisa dari segala kalangan, bahkan kaum marginal sekalipun.

Kalau dia yang sudah sangat tinggi filosofi hidupnya masih melihat siapa saja dapat menjadi gurunya, apalagi kita. Hal ini jugalah kiranya yang menjadi dasar pemikiran dalam mengupgrade Konsep Diri.

Tindakan untuk mengupgrade konsep diri adalah sebuah pilihan.
Dr. Seuss dalam bukunya menuliskan:
Engkau mempunyai otak dalam kepalamu,
Engkau mempunyai kaki dalam sepatumu.
Engkau bisa membawa dirimu sendiri
ke arah mana pun yang engkau pilih.

Sepandai apapun Anda, kalau pilihannya salah, tidak banyak manfaatnya, sebaliknya sebodoh apapun seseorang kalau ditempatkan pada tempat yang tepat akan mendatangkan manfaat bagi dirinya dan bagi lingkungan sekitarnya.

Hidup memang penuh dengan pilihan dan setiap pilihan yang Anda buat akan mengandung risiko atau konsekwensi bagi hidup anda dan ujungnya akan menentukan kelak siapa diri Anda sebenarnya.

Salah satu pilihan yang paling tepat yang harus Anda akan buat saat ini adalah “Akan jadi apakah Anda kelak?” Apakah anda akan menjadi seorang Super Sales? Ataukah seorang Sales yang biasa saja? Pilihan ada di tangan Anda, namun ingatlah kembali pilihan yang Anda buat akan menentukan hidup dan masa depan Anda.

Tentukan pilihan Anda untuk mengupgrade konsep diri Anda sekarang!